fbpx

Sejarah Bordir atau Sulaman

Tas Pinggang Wanita Modis Brand Makara Etnik Indonesia Waist Bag Terbaru

Sekarang ini Bordir atau Sulaman sudah sangat sering kita jumpai di kesehidupan kita  sehari-hari, pemakaiannya pula sangat beragam mulai dari pakaian yang kita pakai sehari-hari seperti Kemeja, Kaos, Celana, jaket, atau pun untuk pakaian formal seperti Kebaya dan Gaun pemakainya juga pada bias kita lihat pada benda-benda di sekitar kita sepeti Tas, Topi, Atribut Pakaian Sekolah, Tirai, Taplak Meja, Karpet, Sejadah, Selimut, dll.

Bordir atau sulaman adalah hiasan yang dibuat di atas kain atau bahan-bahan lain dengan jarum jahit dan benang. Selain benang, hiasan untuk sulaman atau bordir dapat menggunakan bahan-bahan seperti potongan logam, mutiara, manik-manik, bulu burung, dan payet.

Tusuk rantai, tusuk jelujur, tusuk kelim, dan tusuk silang adalah macam-macam dari teknik bordir tangan. Teknik itu tetap menjadi teknik dasar bordir tangan sampai saat ini.

ASAL

Proses yang digunakan untuk menyesuaikan, menambal, memperbaiki dan memperkuat kain, membantu perkembangan teknik menjahit, dan keanekaragaman dekoratif jahitan mengarah pada seni bordir. Stabilitas yang luar biasa dari jahitan dasar bordir sangatlah terkenal

Adalah fakta yang mengejutkan bahwa dalam pengembangan bordir tidak ada perubahan bahan atau teknik yang dapat dirasakan atau ditafsirkan sebagai kemajuan dari tahap primitif ke tahap selanjutnya yang lebih halus. Di sisi lain, kita sering menemukan dalam karya-karya awal pencapaian teknis dan standar pengerjaan yang tinggi jarang dicapai di kemudian hari.

Seni bordir telah ditemukan di seluruh dunia dan beberapa contoh awal telah ditemukan. Di Tiongkok telah tertanggal pada periode Peperangan (abad ke-5 hingga ke-3 SM). Dipakaian pada periode Migrasi Swedia, dari sekitar 300-700 M, bagian tepi potongan pita diperkuat dengan tusuk lari, tusuk belakang, tusuk batang, jahitan kancing, dan jahitan cambuk, tetapi tidak pasti apakah pekerjaan ini hanya memperkuat jahitannya atau harus diartikan sebagai bordir dekoratif.

Mitologi Yunani kuno telah memuji dewi Athena yang mewariskan seni menyulam bersama dengan menenun, yang mengarah ke kompetisi terkenal antara dirinya dan anak manusia Arachne .

APLIKASI DAN TEKNIK HISTORIS

Tergantung pada waktu, lokasi, dan bahan yang tersedia, bordir bisa menjadi domain beberapa ahli atau teknik populer yang tersebar luas. Fleksibilitas ini memunculkan beragam karya, dari kerajaan hingga masyarakat biasa.

Pakaian bersulam rumit, benda-benda keagamaan, dan barang-barang rumah tangga sering dipandang sebagai tanda kekayaan dan status, seperti dalam kasus Opus Anglicanum, teknik yang digunakan oleh profesional dan serikat kerja di Inggris abad pertengahan.  Di Inggris abad ke-18 dan koloni-koloninya, sampel yang menggunakan sutra halus diproduksi oleh putri-putri keluarga kaya. Sulaman adalah keterampilan yang menandai jalan seorang gadis ke kewanitaan serta menyampaikan kedudukan dan kedudukan sosial.

Sebaliknya, sulaman juga merupakan seni rakyat, menggunakan bahan-bahan yang dapat diakses oleh nonprofesional. Contohnya termasuk Hardanger dari Norwegia, Merezhka dari Ukraina, bordir Mountmellick dari Irlandia, Nakshi kantha dari Bangladesh dan Benggala Barat, dan bordir Brasil. Banyak teknik yang praktis digunakan seperti Sashiko dari Jepang, yang digunakan sebagai cara untuk memperkuat pakaian.

OTOMATISASI

Perkembangan mesin bordir dan produksi massal terjadi secara bertahap dalam Revolusi Industri. Mesin bordir pertama adalah Hand-Embroidery Machine, ditemukan di Perancis pada tahun 1832 oleh Josué Heilmann. Mesin tersebut menggunakan kombinasi mesin tenun dan tim wanita yang menyulam tekstil dengan tangan. Pembuatan sulaman buatan mesin di St. Gallen di Swiss timur berkembang pada paruh kedua abad ke-19

KLASIFIKASI

Sulaman dapat diklasifikasikan menurut tingkat desain memperhitungkan sifat bahan dasar dan oleh hubungan penempatan jahitan dengan kain. Kategori utama adalah Sulam bebas atau sulam benang, Sulam hitung jahitan.

Dalam sulam benang, benang dijahit di atas kain dengan mengabaikan pola tenun kain. Teknik sulam seperti ini dipakai dalam sulam wolseperti bordir tradisional Cina dan Jepang.

Dalam sulam hitung jahitan dulaman dibuat sambil menghitung jumlah jahitan yang dibuat. Sulaman dilakukan di atas kain tenunan sejajar seperti kain kanvas, kain aida, kain strimin, dan kain linen. Jenis sulaman yang termasuk sulam hitung jahitan adalah kruistik, sulam Assisi, needlepoint, dan blackwork.

MATERI

Kain dan benang yang dipakai untuk seni bordir berbeda-beda menurut tempat dan negara. Kain atau benang dari wol, linen, dan sutra sudah dipakai untuk membuat sulaman. Selain benang dari wol, linen, dan sutra, sulaman modern menggunakan benang sulam dari katun atau rayon.

Sulam pita adalah sulaman yang menggunakan pita berbagai ukuran dan bahan untuk membuat motif-motif bunga. Pita memberi efek tiga dimensi karena ukuran pita lebih besar dari benang. Hasil sulaman pita juga lebih dekoratif karena bahan pita yang lebih beragam

MESIN

Sulaman kontemporer dijahit dengan mesin bordir terkomputerisasi menggunakan pola yang didigitalkan dengan perangkat lunak bordir. Dalam mesin bordir, berbagai jenis “isi” menambah tekstur dan desain pada pekerjaan yang telah selesai. Mesin bordir digunakan untuk menambahkan logo dan monogram ke kemeja atau jaket bisnis, hadiah, dan pakaian tim serta untuk menghiasi linen rumah tangga, tirai, dan kain dekorator yang meniru bordir tangan rumit dari masa lalu.

Mesin bordir biasanya dilakukan dengan benang rayon, meskipun benang poliester juga dapat digunakan. Sebaliknya, benang katun rentan patah dan harus dihindari jika di bawah 30 wt.

Ada juga perkembangan dalam bordir mesin tangan gratis, mesin-mesin baru telah dirancang yang memungkinkan pengguna untuk membuat bordir gerak bebas yang memiliki tempat dalam seni tekstil, quilting, penjahitan, perabot rumah tangga dan banyak lagi. Pengguna dapat menggunakan perangkat lunak bordir untuk mendigitalkan desain bordir digital. Desain digital ini kemudian ditransfer ke mesin bordir dengan bantuan flash drive dan kemudian mesin bordir menyulam desain yang dipilih ke kain.

Makara Etnik Bordir Sulam Tusuk Rantai
Tusuk Rantai
Makara Etnik Bordir Sulam Tusuk Jelujur
Tusuk Jelujur
Tusuk Silang
Makara Etnik Mesin Bordir Manual
Mesin Bordir Manual
Makara Etnik Mesin Bordir Komputer
Menin Bordir Komputer
Makara Etnik Menis Bordir Industri
Mesin Bordir Industri
Makara Etnik Flat Plain Cynometra, Flat Midili Ivory, Limoa, Pink Bee, Delion, Lunar, Eldora

2 thoughts on “Sejarah Bordir atau Sulaman

  1. Pingback: Review : Makara Mini Backpack (MMBP) | Makara

  2. Pingback: Review : Makara Canteen Organizer (MCO) | Makara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1
Halo, ..
Perlu informasi lebih lanjut dari kami?

Kami dengan senang hati siap melayani segala pertanyaan Kakak via WhatsApp :)
Powered by